Dua Kali Raih WTP Ternyata Masih Ada Temuan Pengelolaan Dana 4 Miliar dan 761 Juta Rupiah di Rohil

Dua Kali Raih WTP Ternyata Masih Ada Temuan Pengelolaan Dana 4 Miliar dan 761 Juta Rupiah di Rohil

Ir. Ganda Mora Msi

Rokan Hilir - Dua kali mendapat Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari Badan Pemeriksaan Keuangan ( BPK) RI Perwakilan Riau tentunya merupakan hal yang membanggakan bagi masyarakat dan Pemerintah Kabupaten Rokan Hilir , namun dibalik pemberian Opini WTP tersebut masyarkat dan aktivis Anti korupsi mengkritisi hadiah pemberian WTP yang diberikan oleh BPK RI Perwakilan Riau kepada Pemkab Rohil 

Di usia ke 21 Kabupaten Rokan Hilir (Rohil) yang akan melaksanakan HUT Oktober nanti, baru dua tahun belakangan ini secara berturut Rohil berhasil meraih WTP. 

"Alhamdulillah Kabupaten Rohil kembali menerima opini WTP, harus kita syukuri pencapaian tertinggi di bidang pengelolaan keuangan oleh BPK RI dan keberhasilan ini tidak terlepas kerja keras dari komitmen kita bersama,” kata Suyatno waktu menerima penghargaan itu bulan lalu di kantor BPK. 

Namun di balik itu pemberian WTP itu , ternyata pengelolaan keuangan di beberapa organisasi perangkat daerah (OPD) Pemda Rohil, yang mencuat ke publik, masih ada temuan yang cukup fantastis angkanya yang merugikan keuangan daerah disaat mengalami defisit anggaran.

Seperti WTP tahun 2019, ternyata ada lima paket pekerjaan di Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang (PUTR) Pemkab Rohil (TA) 2019 menjadi temuan BPK Perwakilan Riau. 

Dari lima paket tersebut direkomendasikan agar menyetorkan ke kas daerah sebesar Rp761.845.677,88,- karena terdapat kekurangan volume, kelebihan bayar dan tidak sesuai spesifikasi.

Bukan hanya itu, dibalik prestasi WTP pertama 2018 lalu itu juga temuan yang disampaikan BPK kepada Ditama Binbangkum tahun 2018, pada Nomor: 1, Entitas: Kabupaten Rokan Hilir LHP: LHP atas LKPD Kabupaten Rokan Hilir Tahun 2017, Nomor 26.C/LHP/XVIII.PEK/06/2018, Tanggal 2 Juni 2018, Judul Temuan: Pencatatan BKU Bendahara Pengeluaran Sekretariat DPRD TA 2017 Tidak Didukung Bukti Pertanggungjawaban Yang Lengkap dan Sah Sebesar Rp4.155.357.319,00;.

Selain itu, pada akhir 2018  ada 45 orang anggota DPRD Kabupaten Rokan Hilir diperiksa oleh Polda Riau terkait SPPD Fiktif.

Terkait hal ini  Direktur IPSPK3 RI, (Independen Pembawa Suara Pemberantas Korupsi-Kolusi
-Kriminal-Ekonomi - Republik Indonesia) Ir.Ganda Mora mengatakan " Bilamana ada beberapa temuan BPK terkait kelebihan bayar terhadap kekurangan volume dan adanya SPPD fiktif, sangat disayangkan bila BPK RI memberikan prestasi Wajar Tanpa Pengecualian, kita sebagai aktivis Anti Korupsi mengkritisi pemberian WTP tersebut dan diharapkan agar  kriteria WTP tersebut di terapkan dengan baik, sehingga WTP bukan hadiah tetapi pembuktian atas penggunaan anggaran yang bersih dari korupsi, " ungkapnya ,Selasa 28/07/20.


Anggi Sinaga
Komentar Via Facebook :