Berstatus Hutan Produksi

Kades Siambul Terbitkan SKGR Lahan PT Rona Tama

Ajho
Share :
kades-siambul-terbitkan-skgr-lahan-pt-rona-tama

Okeline Batanggangsal - Kepala Desa (Kades) Siambul Kecamatan Batanggangsal Kabupaten Indragiri Hulu, Riau, Umar (44) mengakui lahan perkebunan kelapa sawit milik PT Rona Tama (RT) di Desa Siambul, lahan ini seluas 900 hektar.

Diduga lokasi hutan ini berstatus hutan produksi terbatas (HPT), yang sudah punya legalitas surat keterangan ganti rugi (SKGR).

Untuk royalti yang dia terima dari masyarakat atas penerbitan SKCK hingga pengesahan SKGR kepada Camat, antara 500 ribu hingga Rp 1 juta perpersil dan dana royalti yang dia terima tersebut sebahagian diserahkan kepada Camat.

Untuk proses pengesahan ratusan SKGR kepada Camat Batanggangsal sebahagiannya melalui Kepala Desa dan sebahagian lain diantar langsung masyarakat.  

"Sebahagian saya yang antar ke meja Camat sebahagian lainnya diantar langsung oleh masyarakat," sebut Umar.

SKGR diterbitkan Pemerintah Desa dan ditandatangani Kades Umar merupakan lahan atas nama warga Desa Siambul yang diperjualbelikan ke perusahaan. 

"Benar saya telah terbitkan surat jual beli dari masyarakat kepada sipembeli," jawab Umar, Senin (8/10/2018).

Menurutnya, akta jual beli yang dia terbitkan dari Desa mencapai 450 persil SKGR untuk lahan seluas 900 hektar dan disahkan mantan Camat Batanggangsal. 

"Surat jual beli itu disahkan Camat," sambung Umar melalui seluler.

"Tergantung kesepakatan dan suka sama suka," papar Umar yang mengaku inisial MS sebagai pembeli mewakili PT Rona Tama pada akhirnya ditangkap penyidik Adiyaksa karena pembukaan lahan berstatus HPT dari hasil penjualan justru belum punya izin pelepasan dari Kemenhut RI.

Jumat pekan kemaren (5/10/2018) Penyidik Kejari Inhu menjebloskan MS Rutan kelas II B Rengat di Pematangreba selama 20 hari kedepan karena melanggar undang undang perlindungan hutan nomor 18 tahun 2013.

"Masalah izin masyarakat tidak tahu, taunya menjual lahan sebesar Rp 7 juta per surat," paparnya.

Secara terpisah Kasi Intelijen Kejari Inhu, Bambang Saputra dan dibenarkan Kepala Rutan Bejo Sukirman, menyampaikan bahwa MS telah ditahan di rutan Pematangreba.

Penangkapan dan eksekusi kepada inisial MS berdasarkan surat DPO Polda Riau nomor: DPO/I/III/2018/Reskrimsus tertanggal 13 Maret tahun  2018 di Pekanbaru. **RTC

Share :

Komentar Via Facebook :

Berita Terkait