Saat Patroli, Personil Satgas Pamtas Yonif 642/Kapuas Temukan Kayu Ilegal

Saat Patroli, Personil Satgas Pamtas Yonif 642/Kapuas Temukan Kayu Ilegal

Kalbar - Satgas Pamtas RI-Malaysia Yonif 642/Kapuas Pos Jagoi Babang melaksanakan patroli keamanan untuk mencegah terjadinya tindakan ilegal di wilayah perbatasan, sekaligus untuk mencegah tindakan melawan hukum lainnya dari oknum yang tidak bertanggung jawab.

Dalam patroli kali ini, personel Pos Jagoi Babang yang dipimpin Serda Syarif beserta tiga orang anggotanya menemukan tumpukan kayu yang diduga merupakan hasil illegal logging di kawasan hutan Jagoi Babang, Kecamatan Jagoi Babang, Kabupaten Bengkayang, Kalimantan Barat.

Hal tersebut disampaikan Dansatgas Pamtas RI-Malaysia Yonif 642/Kapuas, Letkol Inf Alim Mustofa dalam rilisnya di Mako Satgas Entikong, Kabupaten Sanggau, Rabu (28/04/2021).

Dansatgas menyebut, penemuan kayu tersebut bermula saat personel Pos Jagoi Babang melakukan kegiatan patroli, saat dalam perjalanan, kata Dansatgas, anggota melihat kayu yang sudah ditebang. Merasa curiga, Serda Syarif bersama tiga anggotanya melakukan pemeriksaan dan melihat adanya tumpukan kayu yang di duga kuat merupakan hasil aktivitas pembalakan liar.

"Saat dilakukan penyisiran disekitaran lokasi, personel juga menemukan barang bukti puluhan batang kayu ilegal," ujar Dansatgas.

"Patroli ini merupakan kegiatan rutin yang dilakukan oleh anggota Satgas Pamtas untuk menekan dan meminimalisir banyaknya tindakan ilegal di wilayah perbatasan, khususnya kegiatan illegal logging yang sering terjadi di hutan," ungkap Letkol Inf Alim Mustofa.

Sementara itu, kayu olahan hasil pembalakan liar yang berhasil diamankan sebanyak 23 keping papan berukuran 3 cm x 25 cm x 3 m dan 11 batang kasau berukuran 4 cm x 6 cm x 4 m.

"Untuk barang bukti akan diamankan di Pos, selanjutnya akan dikordinasikan dengan KPH setempat guna proses lebih lanjut," ujar Dansatgas.

Dansatgas juga berharap, untuk turut serta menjaga kelestarian lingkungan, masyarakat diminta untuk menahan diri agar tidak melakukan penebangan pohon di kawasan hutan, yang menjadi sumber paru-paru dunia.**


 

Batara Harahap
Komentar Via Facebook :